Senin, 04 November 2013

Tugas Mandiri Keperawatan Blok IDK2 - Metabolisme Air, Vitamin dan Mineral

Hello saya kembali dengan hasil tugas mandiri di lingkungan tempat belajar saya yang baru... setelah sibuk menyesuaikan diri dan kesibukan yang lain.. hmm.. ya.. semoga bermanfaat tulisan yang ada di blog saya ini.. dan jangan lupa cantumkan sumber setiap mau mengutip ya^^




TUGAS BELAJAR MANDIRI
BIOKIMIA

METABOLISME AIR, VITAMIN, DAN MINERAL

Oleh:
Isnawati
I1B113007

300px-Logo_unlam.jpg

Bagian Biokimia Fakultas Kedokteran
Universitas Lambung Mangkurat
Banjarbaru
September 2013


METABOLISME AIR, VITAMIN DAN MINERAL

Metabolisme adalah segala proses reaksi kimia yang terjadi di dalam makhluk hidup, mulai makhluk hidup bersel satu yang sangat sederhana seperti bakteri, protozoa, jamur, tumbuhan, hewan; sampai mkhluk yang susunan tubuhnya kompleks seperti manuasia. Di dalam proses ini, makhluk hidup mendapat, mengubah dan memakai senyawa kimia dari sekitarnya untuk mempertahankan hidupnya.
Metabolisme meliputi proses sintesis (anabolisme) dan proses penguraian (katabolisme) senyawa atau komponen dalam sel hidup.. Semua reaksi metabolisme dikatalis oleh enzim. Hal lain yang penting dalam metabolisme adalah peranannya dalam penawaracunan atau detoksifikasi, yaitu mekanisme reaksi pengubahan zat yang beracun menjadi senyawa tak beracun yang dapat dikeluarkan dari tubuh.
Metabolisme Vitamin
Definisi vitamin adalah sebuah kelompok dari nutrisi-nutrisi yang harus dalam susunan makanan (i.e lingkungan yang bersifat kimia) dari suatu organisme. Ada beberapa fungsi vitamin dalam sitem biological tanpa beberapa tipe pada aktivasi metabolisme atau sambungan untuk sebuah ko-fungsional spesies (misalnya enzim), harus mengalami yang namaya konversi metabolik.
            Metabolik transformasi dari bentuk nutrisi-nutrisi pada banyak vitamin kedalam bentuk yang aktif dalam metebolisme harus termasuk modifikasi substantive pada struktur kimia vitamin dan/atau kombinasinya dengan golongan metabolikal penting lainnya. Selanjutnya, beberapa vitamin diaktifkan ke fungsi golongan mereka, factor yang dapat memengaruhi aktivasi metabolisme vitamin dapat dalam pengaruh efekasi nutrisi.
1.      Metabolism Vitamin A
Vitamin A dalam makanan sebagian besar terdapat dalam bentuk eter esensial retinil, bersama karotenoid bersama lipida lain dalam lambung. Dalam sel-sel mukosa usus halus, ester retinil dihiddrolisis oleh enzim-enzim pankreas esterase menjadi retinol yang lebih efesien diabsorsi daripada ester retinil. Sebagian karetonoid, terutama beta karoten di dalam sitoplasma sel mukosa usus halus dipecah menjadi retinol.
Dalam usus halus retinol bereaksi dengan asam lemak dan membentuk ester dan dengan bantuan cairan empedu menyebrangi sel-sel vili dinding usus halus untuk kemudian diangkut oleh kilomikron melalui sistem limfe ke dalam aliran darah menuju hati. Hati merupakan tempat penyimpanan terbesar vitamin A dalam tubuh.
Bila tubuh memerlukan, vitamin A dimobilasi dari hati dalam bentuk retinol yang diangkut oleh Retinol Binding-Protein (RBD) yang disentesis oleh hati. Pengambilan retinol oleh berbagai sel tubuh bergantung pada resepton permukaan membran yang spesifik oleh RBP. Retinol kemudian diangkut melalui membran sel untuk kemudian diikatkan pada Celluler Retinol Binding-Protein (CRBD) dan RBP kemudian dilepaskan. Di dalam sel mata retinol berfungsi sebagai retinal dan dalam sel epitel sebagai asam retinoat.

2.      Metabolisme Vitamin B1 (Tiamin)
Tiamin mudah larut dalam air, sehingga didalam usus halus mudah diserap kedalam mukosa. Didalam sel epitel mukosa usus thiamin diphosphorylasikan dengan pertolongan ATP dan sebagai TPP dialirkan oleh vena portae kehati. Thiamin dieskresikan didalam urine pada keadaan normal, eskresi ini parallel terhadap tingkat konsumsi, tetapi pada kondisi defisien hubungan parallel ini tidak lagi berlaku.
3.      Metabolisme Vitamin B2 (Riboflavin)
Riboflavin bebas terdapat didalam bahan makanan dan larut didalam air, sehingga mudah diserap dari rongga usus kedalam mukosa. Didalam sel epithel mukosa usus, riboflavin bebas mengalami phosphorylasi dengan pertolongan ATP dan sebagai FMN dialirkan melalui vena portale kehati.
4.      Metabolisme Vitamin C
Vitamin C mudah diabsorsi secara aktif dan mungkin pula secara difusi pada bagian atas usus halus lalu masuk ke peredaran darah melalui vena porta. Rata-rata absorsi adalah 90% untuk konsumsi diantara 20 dan 129 mg sehari. Konsumsi tinggi sampai 12 gram pada absorsi sebanyak 16% . Vitamin C kemudian dibawa ke semua jaringan. Konsentrasi tertinggi adalah dalam jeringan adrenal, pituitari, dan retina.
5.      Metabolisme vitamin D3
Vitamin D3 (kolekalsiferof) dibentuk didalam kulit sinar ultraviolet dari 7-dehidrokolesterol. Vitamin D3 didalam hati diubah menjadi bentuk aktif 25-hidroksi kolikasiferol {25(OH)D3} yang lima kali lebih aktif dari pada vitamin D3. Bentuk {25(OH)D3} adalah bentuk vitamin D yang banyak di dalam  darah dan banyaknya bergantung konsumsi dan penyingkapan tubuh terhadap matahari. Bentuk paling aktif adalah kolsitriol  atau 1,25-dihidroksi kolekalsiferol {1,25(OH)2D3} yang 10 kali  lebih aktif dari vitamin D3. Bentuk aktif ini dibuat oleh gnjal. Kalsitriol pada usus halus meningkatkan absorpsi kalsium dan fosfor dan pada tulang meningkatkan mobilisasinya. Sisntesis kalsitriol diatur oleh taraf kalsium dan fosfor didalam serum. Hormon paratiroid (PTH) yang dikeluarkan bila kalsium dalam serum rendah, tampaknya merupakan perantara yang merangsang produksi {1,25(OH)2D3} oleh ginjal. Jadi tarf konsumsi kalsium yang rendah tercermin dalam taraf  kalsium serum yang rendah. Hal ini akan mempengaruhi sekresi PTH dan peningkatan sintesis kalsitriol oleh gnjal. Taraf fosfat dari makanan mempunyai pengaruh yang sama, tetapi tidak membutuhkan PTH.
6.      Metabolisme Vitamin E
Pada tahun 1922, diketemukan suatu zat larut lemak yang dapat menegah keguguran dan sterilitas pada tikus. Vitsmin E kemudian pada tahun 1936 dapat diisolasi dari minyak gndum dan dinamakan tokoferol. Semarang dikenal beberapa bentuk tokoferol dan vitamin E biasa digunakan untuk menyatakan setiap campuran tokoerol yang aktif secara biologik.
Fungís vitamin E:
·         Sebagai antioksidan yang larut dalam lemak dan larut dalam hidrogen dari gugus hidroksil.
·         Melindungi asdama lemak jennuh ganda komponen membran sel lain dari oksidasi radikal bebas.
Sebanyak 20-80 % tokoferol diabsorsi di bagian atas usus halus dalam bentuk misel. Absorsi tokoferol dibantu trigliserida rantai sedang dan dihambat asam lemak rantai panjang tidak jenuh ganda. Transprortasi dari mukosa usus halus kedalam sistem limfe dilakukan oleh kilo micrón untuk dibawa ke hati. Dari hati bentuk alfa-tokofeol diangkut oleh very low-density lipoprotein/VLDL masuk kedalam plasma, sedangkan sebagian besar gama-tokoferol dikeluarkan melalui empedu. Tokoferol di dalam plasma kemudian diterima oleh reseptor sel-sel perifer low-density lipoprotein/LDL dan masuk ke membran sel. Tokoferol menumpuk di bagian-bagian sel dimana produksi radikal bebas paling banyak terbentuk, yaitu di mitokondria dan retikulum endoplasma.
Metabolisme Air
Air adalah pelarut senyawa ionik dan netral, dapat mengalami ionisasi. Mempengaruhi disosiasi makro molekul. Sebagian besar tubuh manusia kurang lebih 70% terdiri dari air. Hampir semua reaksi kimia di dalam tubuh terjadi pada medium air. Secara umum air berfungsi sebagai bahan pelarut dalam tubuh. Air berguna untuk melakukan proses metabolisme dalam tubuh seperti pencernaan, ekskresi, penguapan, dan lain-lain.
Air merupakan komponen utama protoplasma, darah dan limfa, sehingga air berfungsi juga untuk mengangkut sisa metabolisme dari jaringan ke luar tubuh, serta mengangkut nutrisi ke seluruh tubuh. Kita memerlukan 2,5 liter air setiap harinya, karena setiaphari badan kita kehilangan lebih dari 2,5 liter. Air keluar dari tubuh melalui air kencing, bersama feses, keringat, dan berupa uap air dari paru-paru. Kebutuhan air dalam tubuh dapat diperoleh dari air minum, makanan, buah, dan sayuran.
Air Tubuh Total
a.       Cairan ekstraseluler :
·         Plasma terdapat di dalam darah
·         Cairan interstitiel. Menggenangi sel dalam jaringan. Plasma dan cairan  interstitiel saling bercampur lewat pori kapiler pembuluh darah, difusi, prosesnya adalah fisikokimia
·         Cairan pada jaringan ikat padat, tulang kartilago, jaringan pengikat. Pertukaran air & elektrolit lambat. Tulang itu terlihat padat tetapi sebenarnya ada pertukaran air dan elektrolit.
b.      Cairan interseluler :
Cairan transseluler, termasuk cairan interseluler. Cairan yang terbentuk aktivitas sekretoris dari kelenjar ludah, pankreas, hati, empedu, dll.
-          Asupan & Hilangnya air tubuh à keduanya harus sama atau seimbang. Jika tidak maka akan terjadi dehirasi dan overhidrasi
-          Asupan air : Makanan (makanan yang mengandung air) & air metabolik (air yang yang dihasilkan oleh oksidasi tubuh berasal dari proses katabolisme)
c.       Hilangnya air : kulit (menjaga suhu tubuh), paru, ginjal, usus. Masukan air 2.500 ml/hari, air minum 1.200-1.500 ml/hari, makanan 770-1.000 ml/hari, air metabolik (air yang dihasilkan metabolisme dalam tubuh) tergantung pada laju metabolik masing-masing. Jumlah masukan air tergantung pada aktifitas fisik seseorang.
Di dalam tubuh manusia, cairan akan terdistridusi ke dalam 2 kompartemen utama yaitu cairan intraselular (ICF) dan cairan ekstrasellular (ECF). Cairan intraselular adalah cairan yang terdapat di dalam sel sedangkan cairan ekstraselular adalah cairan yang terdapat di luar sel. Kedua kompartemen ini dipisahkan oleh sel membran yang memiliki permeabilitas tertentu. Hampir 67% dari total badan air (Body’s Water) tubuh manusia terdapat di dalam cairan intrasellular dan 33% sisanya akan berada pada cairan ekstrasellular. Air yang berada di dalam cairan ekstrasellular ini kemudian akan terdistribusi kembali kedalam 2 Sub-Kompartemen yaitu pada cairan interstisial (ISF) dan cairan intravaskular (plasma darah). 75% dari air pada kompartemen cairan ekstraselular ini akan terdapat pada sela-sela sel (cairan interstisial) dan 25%-nya akan berada pada plasma darah (cairan intravaskular).
Pendistribusian air di dalam 2 kompartemen utama (Cairan Intrasellular dan Cairan Ekstrasellular) ini sangat bergantung pada jumlah elektrolit dan makromolekul yang terdapat dalam kedua kompartemen tersebut. Karena sel membran yang memisahkan kedua kompartemen ini memiliki permeabilitas yang berbeda untuk tiap zat, maka konsentrasi larutan (osmolality) pada kedua kompartemen juga akan berbeda.
Komposisi elektrolit cairan tubuh
Cairan interstisiel, elektrolit cairan interstisiel sama dengan plasma kecuali protein. Protein plasma berfungsi mempertahankan tekanan osmosis terutama albumin, sebagai pengangkut albumin. Jumlah air tubuh kira-kira tetap, distribusi berubah-ubah. Gerakan/perpindahan diarahkan ke arah tekanan osmotik. Tekanan osmotik dikarenakan ada perbedaan konsentrasi.
Bahan yg terdapat dlm cairan tubuh :
1.      Elektrolit terutama K dan Na
Na dan K mempengaruhi retensi dan distribusi air tubuh. Gerakan dipengaruhi oleh perubahan kadar elektrolit dan tekanan osmotik pada masing-masing sisi.
Na = tulang punggug cairan ekstraseluler
K   = tulang punggug cairan intrsaseluler
2.      Bahan organik dgn molekul besar (protein)
Penting dlm pertukaran air antara darah & cairan interstitiel. Terutama pemindahan air dari kompartemen yg satu ke lainnya (bukan air tubuh total).
3.      Senyawa organik bermolekul kecil (glukose, urea, dan asam amino)
Tidak penting dlm pengaturan distribusi. Mempengaruhi air tubuh total.
4.      Senyawa organik lain
Metabolisme Mineral
Mineral adalah senyawa alami yang terbentuk melalui proses geologis. Istilah mineral termasuk tidak hanya bahan komposisi kimia tetapi juga struktur mineral. Mineral termasuk dalam komposisi unsur murni dan garam sederhana sampai silikat yang sangat kompleks dengan ribuan bentuk yang diketahui (senyawaan organik biasanya tidak termasuk). Mineral merupakan bagian dari tubuh yang memegang peranan penting dalam pemeliharaan fungsi tubuh, baik pada tingkat sel, jaringan, organ maupun fungsi tubuh secara keseluruhan. Kalsium, fosfor, dan magnesium adalah bagian dari tulang, besi dari hemoglobin dalam sel darah merah, dan iodium dari hormon tiroksin. Di samping itu mineral berperan dalam berbagai tahap metabolisme, terutama sebagai kofaktor dalam aktivitas enzim-enzim. Keseimbangan ion-ion mineral di dalam cairan tubuh diperlukan untuk pengaturan pekerjaan enzim-enzim, pemeliharaan keseimbangan asam basa, membantu transfer ikatan-ikatan penting melalui membran sel dan pemeliharaan kepekaan otot dan saraf terhadap rangsangan.
Mineral diperlukan bagi fungsi fisiologik dan biokimia.
·         Makromineral: diperlukan dalam jumlah yang lebih besar dari 100 mg/ hari.
·         Mikromineral ( trace element ) diperlukan dalam jumlah yang kecil dari pada 100 mg/hari.
Mineral Makromolekul
a.       Metabolisme Natrium
Hampir seluruh natrium yang dikonsumsi (3 hingga 7 gram sehari) diabsorpsi, terutama di dalam usus halus. Natrium yang diabsorpsi secara aktif (membutuhkan energi). Natrium yang diabsorpsi dibawa oleh aliran darah ke ginjal. Di sini natrium disaring dan dikembalikan ke lairan darah dalam jumlah yang cukup mempertahankan taraf natrium dalam darah. Kelebihan natrium yang jumlahnya mencapai 90-99% dari yang dikonsumsi, dikeluarkan melalui urine. Pengeluaran natrium ini diatur oleh hormon aldosteron, yang dikeluarkan kelenjar adrenal bila kadar natrium darah menurun. Aldosteron merangsang gunjal untuk mengabsorpsi kembali natrium. Dalam keadaan normal, natrium yang dikeluarkan melalui urine sejajar dengan jumlah natrium yang dikonsumsi. Jumlah natrium dalam urine tinggi bila konsumsi tinggi dan rendah bila konsumsi rendah.
Hampir semua natrium yang terdapat di dalam tubuh akan tersimpan di dalam soft body tissue dan cairan tubuh. Ion natrium (Na+) merupakan kation utama di dalam cairan ekstrasellular (ECF) dengan konsentrasi berkisar antara 135-145 mmol/L. Ion natrium juga akan berada pada cairan intrasellular (ICF) namun dengan konsentrasi yang lebih kecil yaitu ± 3 mmol/L.
b.      Metabolisme Fosfor (P)
Fosfor dapat diabsorpsi secara efisien sebagai fosfor bebas di dalam usus setelah dihidrolisis dan dilepas dari makanan. Bayi dapat menyerap 85-90% fosfor yang berasal dari air susu ibu sebanyak 65-70% fosfor berasal dari susu sapi dan 50-70% fosfor berasal dari susunan makanan normal dapat diabsorpsi oleh anak-anak dan orang dewasa.  
Fosfor dibebaskan dari makanan oleh enzim alkalin fosfatase di dalam mukosa usus halus dan diabsorpsi secara aktif dan difusi pasif. Absorpsi aktif dibantu oleh bentuk aktif vitamin D. sebagian besar fosfor di dalam darah terutama terdapat sebagai fosfat anorganik atau sebagai fosfolipida. Kdar fosfor di dalam darah diatur oleh hormon paratiroid (PTH) yang dikeluarkan oleh kelenjar paratiroid dan oleh hormon kalsitonin. Kedua hormon tersebut berinteraksi dengan vitamin D untuk mengontrol jumlah fosfor yang diserap, jumlah yang ditahan oleh ginjal, serta jumlah yang dibebaskan dan disimpan di dalam tulang.
Fosfor sebagai bagian dari asam fosfat yang terutama terdapat di dalam serelia tidak dapat dihidrolisis, oleh karena itu tidak dapat diabsorpsi. Faktor-faktor makanan lain  yang menghalangi absorpsi fosfor adalah Fe++, Mg++ , asam lemak tidak jenuh dan antasid yang mengandung alumunium, karena membentuk garam yang tidak larut air
c.       Metabolisme Kalsium (Ca)
Metabolisme : absorbsi memerlukan protein pengikat – kalsium yang diatur oleh vitamin D, hormon paratiroid dan kalsitonin.
d.      Metabolisme Magnesium (Mg)
Magnesium adalah kation nomor dua paling banyak setelah natrium di dalam cairan intraseluler. Magnesium di dalam alam merupakan bagian dari klorofil daun. Peranan magnesium dalam tumbuh-tumbuhan sama dengan peranan zat besi dalam ikatan hemoglobin di dalam darah pada manusia yaitu untuk pernafasan.
Magnesium bertindak di dalam semua sel jaringan lunak sebagai katalisator dalam reaksi-rekasi biologi termasuk reaksi-rekasi yang berkaitan dengan metabolisme energi, karbohidrat, lipd, protein dan asam nukleat serta dalam sintesis, degradasi, dan stabilitas bahan gen DNA. Sebagian besar reaksi ini terjadi dalam mitokondria sel.
Di dalam cairan sel ekstraseluler magnesium berperan dalam transmisi saraf, kontrak, atot, dan pembekuan darah. Dalam hal ini peranan magnesium berlawanan dengan kalsium. Kalsium merangsang kontraksi otot, sedangkan magnesium mancegah. Kalsium menyebabkan ketegangan saraf, sedangkan magnesium melemaskan saraf.
Magnesium terutama diabsorpsi di dalam usus halus, kemungkinan dengan bantuan alat angkut aktif dan secara difusi aktif. Di dalam darah sebagian besar magnesium terdapat dalam bentuk ion bebas, atau dalam bentuk molekul kompleks hingga molekul kecil. Keseimbangan magnesium di dalam tubuh terjadi melalui penyesuaian ekskresi magnesium melalui urin. 21 gr dalam tubuh, 70% bersama kalsium Ca & P dalam tulang. Lainnya di jaringan lunak & cairan tubuh. Diperoleh dari padi-padian, kacang, coklat, seafood, ASI. Alkohol meningkatkan hilangnya Mg dari tubuh. Kekurangan Mg timbulkan gangguan fungsi otot dengan tremor, kejang.
Kebutuhan laki-laki 200 – 700 mg/hari.
e.       Metabolisme Kalium (K)
Kation utama didalam cairan intrasel; fungsi saraf dan otot, Na+/K+ ATPase, keseimbangan asam basa. Metabolismenya diatur oleh aldosteron.
Kalium merupakan ion bermuatan positif (kation) utama yang terdapat di dalam cairan intrasellular (ICF) dengan konsentrasi ±150 mmol/L. Sekitar 90% dari total kalium tubuh akan berada di dalam kompartemen ini. Sekitar 0.4% dari total kalium tubuh akan terdistribusi ke dalam ruangan vascular yang terdapat pada cairan ekstraselular dengan konsentrasi antara 3.5-5.0 mmol /L. Konsentrasi total kalium di dalam tubuh diperkirakan sebanyak 2g/kg berat badan. Namun jumlah ini dapat bervariasi bergantung terhadap beberapa faktor seperti jenis kelamin, umur dan massa otot (muscle mass). Kebutuhan minimum kalium diperkirakan sebesar 782 mg/hari.
Di dalam tubuh kalium akan mempunyai fungsi dalam menjaga keseimbangan cairan-elektrolit dan  keseimbangan asam basa. Selain itu, bersama dengan kalsium (Ca ) dan natrium (Na ), kalium akan berperan dalam transmisi saraf, pengaturan enzim dan kontraksi otot. Hampir sama dengan natrium, kalium juga merupakan garam yang dapat secara cepat diserap oleh tubuh. Setiap kelebihan kalium yang terdapat di dalam tubuh akan dikeluarkan melalui urin serta keringat.
Kalium diabsorpsi dengan mudah dalam usus halus. Sebanyak 80-90% kalium yang dimakan diekskresi melalui urin, selebihnya dikeluarkan melalui feses dan sedikit melalui keringat dan cairan lambung. Taraf kalium normal darah dipelihara oleh ginjal melalui kemampuannya menyaring, mengabsorpsi kembali, dan mengeluarkan kalium di bawah pengaruh aldosteron. Kalium dikeluarkan dalam bentuk ion dengan menggantikan ion natrium melalui mekanisme pertukaran di dalam tubuh ginjal.
Mineral Mikromolekul
a.       Metabolisme Besi (Fe)
Di dalam tubuh manusia Fe akan :
·         Diangkut sebagai transferin;
·         disimpan sebagai feritin atau hemosiderin;
·         hilang pada sel-sel yang terlepas dan melalui perdarahan.
Besi merupakan mineral mikro yang paling banyak terdapat di dalam tubuh manusia dan hewan, yaitu sebanyak 3-5 gram di dalam tubuh manusia dewasa. Besi mempunyai beberapa fungsi esensial di dalam tubuh: sebagai alat pengankut oksigen dari paru-paru ke jaringan tubuh, sebagai alat angkut elektron di dalam sel, dan sebagai bagian terpadu berbagai reaksi enzim di dalam jaringan tubuh.
Tubuh sangat efisien dalam penggunaan besi. Sebelum diabsorpsi di lambung besi dibebaskan dari ikatan organik, seperti protein. Sebagian besar besi dalam bentuk feri direduksi mejadi bentuk fero. Hal ini terjadi dalam suasana asam di lambung dengan adanya HCl dan vitamin C yang terdapar di dalam  makanan. Absorpsi terutama terjadi di bagian atas usus halus (duodenum) dengan bantuan alat angkut-protein khusus.
b.      Metabolism Flourin
Flour di alam dapat ditemukan di tanah, di air maupun di udara, selain juga ditemukan pada tanaman. Flour merupakan elemen paling elektronegatif dari semua elemen kimia, maka secara alamiah tidak pernah dijumpai dalam bentuk elemen tersendiri. Kombinasi secara kimiawi dalam bentuk flourides, fluorine adalah dalam urutan ke-17 dari susunan elemen, dan keberadaannya merupakan 0,016-0,09 % dari tanah yang di permukaan. Di daerah pegunungan, kandungan flour dalam tanah relative rendah.
Flour berfungsi mencegah karies gigi dengan meningkatkan daya tahan email, remineralisasi lesi-lesi karies dini dan sebagai bahan anti bakteri. Meningkatkan kekerasan tulang ( fluoroapatit ) dan gigi.
Fluor dalam kadar rendah, sesuai dengan rendahnya kadar fluor dalam cairan jaringan, akan menyatu dengan kristal apatit selama periode pembentukan gigi. Setelah klasifikasi gigi selesai, tapi sebelum erupsi, lebih banyak lagi fluor di serap oleh permukaan email yang berkontak dengan cairan jaringan. Akhirnya, setelah erupsi dan selama hidup, email terus menyerap fluor dari lingkungan sekitarnya. Pada saat ini penyerapan fluor dipengaruhi oleh keadaan email misalnya apakah email tersebut sehat atau tidak, atau apakah proses etsa atau karies telah menyebabkannya lebih porus karena larutnya substansi interprismata. Meningkatnya keporusan email akan memudahkan difusi dan penyerapan flournya. Pada gigi yang baru erupsi emailnya juga akan menyerap fluor lebih banyak daripada email yang telah matang.
c.       Metabolisme Yodium (I)
Iodium ada di dalam tubuh dalam jumlah yang sangat sedikit yaitu sebanyak kurang lebih 0,00004% dari berat badan atau 15-23 mg. sekitar 75% iodium ini ada di dalam kelenjar tiroid, yang digunakan untuk mensintesis hormon tiroksin tetraiodotionin (T4), dan triiodotionin (T3).
Iodium dengan mudah diabsorpsi dalam bentuk iodida. Ekskresi dilakukan melalui ginjal, jumlahnya berkaitan dengan konsumsi. Di dalam darah, iodium terdapat dalam bentuk bebas dan terikat protein. Manusia dewasa sehat mengandung 15-20 mg iodium, 70-80% di antaranya berada dalam kelenjar tiroid. Penangkapan yodida oleh kelenjar tiroid dilakukan untuk memelihara transpor aktif yang dinamakan pompa iodium. Mekanisme ini diatur oleh hormon yang merangsang tiroid dan hormon Tirotrofin yang dikeluarkan oleh hipotalamus yang dikeluarkan oleh darah ke sel-sel sasaran dan hati; di dalam sel-sel sasaran dan hati tirkosin dipecah dan bila diperlukan yodium kembali digunakan. Iodium disimpan didalam tiroid sebagai tiroglobulin.
Dalam sal.pencernaan iodium bahan makanan à dikonversi menjadi I- ( mudah diserap ) à bergabung dengan pool iodide intra / ekstraseluler à iodium ke kelenjar tiroid untuk disimpan setelah mengalami peroksidasi akan melekat dengan tirosin dari tiroglobulin.

Hormon yang Mengatur Metabolisme Air dan Mineral
Hormon yang berhubungan dengan metabolisme air dan mineral yaitu hormon paratiroid dan hormon kalsitonin.
a.       Hormon paratiroid
 Berasal dari kelenjar paratiroid yang terdiri dari empat kelenjar kecil, terletak bilateral pd ujung atas dan bawah kelenjar tiroid. Hormon paratiroid merupakan rantai polipeptida tunggal yang terdiri dari 84 asam amino, 34 asam amino pertama merupakan bagian yang penting karena menentukan aktivitas biologisnya. Hormon paratiroid disintesis dalam kelenjar paratiroid.
 Parathormon (PTH) berfungsi untuk mengatur kadar Ca2+ (kalsium) dalam darah, menurunkan kadar (PO4)3+ dalam darah dan mengendalikan pembentukan tulang.
Bila terjadi kekurangan hormon ini akan menyebabkan: (1). kretinisme pada masa pertumbuhan. (2). miksodema bila terjadi pada masa dewasa dan (3). batu ginjal dalam pelvis renalis atau rongga ginjal. Bila terjadi kelebihan hormon ini akan menyebabkan pertumbuhan morbus basedowi dengan ciri – ciri meningkatnya metabolisme tubuh, meningkatnya denyut jantung, gugup, mudah berkeringat, sulit meningkatkan berat badan, emosional, mata melebar, lidah terjulur keluar, frekuensi buang air besar meningkat. Kejang otot atau tetani.
b.      Hormon Kalsitonin
 Kalsitonin merupakan hormon polipeptida yg berefek hipokalsemik dan hipofosfatemik. Hormon polipeptida ini terdiri dari residu 32 asam amino yg membentuk rantai tunggal lurus. Sekresi dan biosintesis kalsitonin dipengaruhi oleh kadar ion Ca2+ plasma, bila kadar ion ini tinggi maka kadar hormon pun meningkat, dan sebaliknya. Metabolisme kalsitonin manusia terjadi di ginjal.
 Kalsitonin berfungsi untuk menurunkan kadar Ca2+ dalam darah, menurunkan resorpsi tulang dengan menghambat aktivitas osteoklas dan menghambat absorpsi kalsium di usus halus. Penghambatan langsung kalsitonin terhadap resopsi tulang oleh sel – sel osteoklas dan osteosit dapat mengakibatkan efek hipokalsemik dan efek hipofosfatemik.




DAFTAR PUSTAKA
1.      Combs, Gerald F. 1991. The Vitamins : Fundamental Aspect in Nutrition and Health. New York : Cambridge University Press

2.      Lehningher, Albert L. 1995. Dasar-dasar Biokimia. Jakarta : PT Gelora Aksara Pratama

3.      Purnomo, dkk. 2009. Biologi Kelas XI untuk SMA/M. Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

4.      http://ikanpaus09.blogspot.com/2011/07/metabolisme-air-dan-mineral.html. Metabolisme Air dan Mineral. 10 Oktober 2013

5.      http://kimfunny.blogspot.com/2010/12/metabolisme-vitamin-dan-mineral.html. Metabolisme Vitamin dan mineral. 10. Oktober 2013

6.      Irawan, M.A. 2007. Cairan Tubuh, Elektrolit dan Mineral. Pssplab


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar